Ayah Tak Peduli, Ibu Luntur Naluri, Anak Tergelonggong Mati

Spread the love

Oleh : Sunarti

Ribuan kilo jalan yang kau tempuh

Lewati rintang untuk aku anakmu

Ibuku sayang masih terus berjalan

Walau tapak kaki

Penuh darah penuh nanah

Seperti udara

Kasih yang engkau berikan

Tak mampu ku membalas

Ibu

****

Penggalan lagu musisi terkenal di tanah air ini, Iwan Fals, menjadikan mata kita meleleh mengingat kasih sayang ibu kita. Orang yang melahirkan dan merawat kita. Namun, sedih ketika mengingat ‘makna mendalam’ dari lagu ini, dengan fakta hilangnya naluri seorang ibu terhadap anaknya. Kondisi yang menyayat hati, setiap hari semakin membuat ngeri. Bagaimana tidak, naluri keibuan hampir-hampir kandas dan terkoyak oleh kondisi di alam kapitalis ini.

Salah satu rentetan berita hilangnya naluri ibu yang menghebohkan jagat Maya adalah seorang ibu yang tega menggelonggong anaknya sendiri. Diberitakan oleh Detik.com, seorang ibu NP (21) menggelonggong anaknya ZNL (2,5) dengan air galon hingga tewas. Dan NP mengaku menyiksa anaknya lantaran stres diancam akan diceraikan oleh sang suami (ayah kandung si anak).

Berikut kata Kanit Reskrim Polsek Kebon Jeruk AKP Irwandhy Idrus kepada wartawan di kantornya, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, pada Jumat (25/10/2019), “Istrinya stress diancam diceraikan apabila anaknya ini dalam kondisi kurus tidak bisa gemuk.”

Irwandhy juga menyebutkan, karena ancaman sang suami, NP menjadi tertekan hingga mengambil jalan pintas untuk ‘menggemukkan’ anaknya dengan cara digelonggong air minum. Sungguh di luar akal sehat manusia. Setidaknya, hanya hewan yang hendak disembelih yang dilakukan gelonggongan. Namun fakta ini, sangat menyayat hati siapa saja yang masih bernaluri.

Mengupas Stres dari Sudut Pandang Kesehatan

Kasus NP bermula dari tekanan suami, hingga hilang akal sehatnya. Akibatnya bisa membuat pikirannya putus asa, gugup dan marah. Ini adalah tanda-tanda adanya tekanan kejiwaan karena faktor dari luar. Atau biasa disebut dengan istilah stres. Stres sendiri memiliki arti reaksi tubuh yang muncul saat seseorang menghadapi ancaman, tekanan, atau suatu perubahan. Stres juga dapat terjadi karena situasi atau pikiran yang membuat seseorang merasa putus asa, gugup, marah, atau bersemangat.

Situasi tersebut akan memicu respon tubuh, baik secara fisik ataupun mental. Respon tubuh terhadap stres dapat berupa napas dan detak jantung menjadi cepat, otot menjadi kaku, dan tekanan darah meningkat. Respon secara fisik bisa tampak seperti diare, keringat dingin, sering buang air kecil, bisa  juga dengan melampiaskan amarah, bahkan hingga berujung kepada depresi.

Stres sering kali dipicu oleh tekanan batin, seperti masalah dalam keluarga, hubungan sosial, patah hati, atau masalah keuangan. Selain itu, stres juga bisa dipicu oleh penyakit yang diderita. Hal ini persis apa yang dialami oleh ibu NP. Karena tekanan dari suami yang hendak menceraikan dirinya, maka pikirannya merasa tertekan dan reaksi yang muncul dari tubuh adalah kemarahan serta reaksi tubuh yang muncul tidak bisa dia kendalikan. Dari sini muncul pikiran untuk mengambil jalan pintas, guna menggemukkan anaknya. Padahal ini buka solusi yang tepat dan justru solusi yang membahayakan. Namun karena sudah kalut, tindakan keji inipun muncul begitu saja tanpa dia sadari sepenuhnya.

Kondisi stres bisa membahayakan diri sendiri dan orang lain. Menilik, si penderita (seseorang yang mengalami stres) tidak bisa mengendalikan emosi dirinya secara baik. Bahkan apabila tekanan penyebab/stresor terus berlanjut, sementara seseorang itu tidak dapat menenangkan diri/melampiaskan kepada aktivitas yang dapat mengalihkan perhatian atau hingga mengatasi persoalan yang dialaminya, maka depresi akan benar-benar dialami olehnya.

Faktor Pemic Munculnya Stres

Banyak faktor yang memicu/penyebab terjadinya stres pada manusia. Bisa muncul dari berbagai persoalan seperti masalah ekonomi, perceraian/ perpisahan dan pertengkaran dengan pasangan, dtinggal oleh orang yang dikasihi, sakit keras tak kunjung sembuh, tingkat kriminalitas, gaya hidup masyarakat, situasi politik, encana alam yang terjadi (banjir, kebakaran, dan lainnya) serta hal-hal lain.

Tidak bisa dipungkiri, kehidupan di alam kapitalis dan sekuleris sangat rentan munculnya stres pada orang-orang yang hidup dalam rengkuhan sistem ini. Tidak mengherankan apabila naluri seorang ibu tergerus oleh jahatnya sistem ini.

Tampak jelas munculnya stres (yang bisa berakibat pada gangguan kejiwaan) adalah banyaknya faktor stresor dari luar. Alam kapitalis yang mendorong individu dan masyarakat menjalankan kehidupan dengan pandangan hanya terhadap kehidupan dan bukan kehidupan setelah kematian (tidak terfokus pada dosa dan pahala saja). Selebihnya, tidak lagi memikirkan pertanggungjawaban di alam akhirat.

Selain hal itu, akal manusia lebih sering digunakan ketika pengetahuan didapatkan. Bukan untuk mencerna apa-apa yang telah Allah berikan di sekelilingnya. Sehingga kebanyakan tidak ada rasa syukur yang muncul di benaknya. Dan parahnya, tidak memerlukan Allah dalam kehidupannya.

Hal berikutnya adalah budaya materialistik menghinggapi pada seluruh lapisan masyarakat. Sehingga orientasi untuk uang dan uang adalah hal terpenting. Kondisi masyarakat yang materialistis menumbuhkan benak-benak manusia hanya terisi dengan kapital. Sehingga kebahagiaan yang dituju adalah harta. Wajarlah apabila muncul hukum rimba, yang kuat dialah yang menang dan yang lemah yang akan kalah. Serta mendapatkan harta dengan mengabaikan halal dan haram.

Hal yang tak kalah penting adalah kehidupan yang jauh dari Sang Pencipta. Meskipun ibadah ritual masih dilakukan, namun aturan kehidupan tidak lagi menggunakan aturan Allah. Lebih parahnya lagi, sistem yang mendorong ini semua. Dengan penerapan sistem buatan manusia, yang memisahkan aturan Allah dengan kehidupan (sekulerisme), semakin meningkatlah berbagai penderitaan.

Islam Mengatasi Masalah Kejiwaan

Dari Mu’awiyah bin Haidah Al Qusyairi radhiallahu’ahu, beliau bertanya kepada Nabi: “Wahai Rasulullah, siapa yang paling berhak aku perlakukan dengan baik? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: ayahmu, lalu yang lebih dekat setelahnya dan setelahnya.” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad, sanadnya hasan).

Islam mengajarkan kedudukan ibu sebagai wanita mulia. Maka dalam kiprahnya di dunia, seorang wanita sangat dihormati dalam kaca mata Islam. Maka secara individu, seorang ibu (istri) memiliki hak untuk mendapatkan nafkah, kasih sayang dan bimbingan dari suaminya.

Tidak akan dibiarkan seorang wanita menanggung beban hidup sendirian. Akan ada orang-orang yang bertanggung jawab atas kebutuhan hajatnya. Dia akan fokus pada perannya sebagai ibu dan pengatur urusan rumah tangga. Dengan demikian secara emosional akan terjaga.

Menjaga keimanan dalam berbagai kondisi menjadi hal yang utama. Untuk itu diperlukan pembelajaran dan pembinaan sebagai bekal menjaga imannya.

Penting juga mendapatkan tsaqafah/ilmu tentang berumah tangga (menjadi ibu dan pengatur urusan rumah, keluarga sakinah mawadah warahmah), menjadi bagian di dalamnya.

Selain itu kesabaran dalam berbagai kondisi. Untuk meredam kegelisahan, kemarahan ataupun suasana yang tidak mengenakkan, Rosulullah juga mengajarkan untuk beristigfar. Dengan perbanyak istighfar, akan mengurangi beban pikiran dan hati akan tenang. Apabila belum mereda, maka segera ambil wudhu kemudian shalat sunah. Dan selalu melibatkan Allah dalam berbagai aktivitas, agar nuansa ‘ruh’ muncul. Hasilnya, rasa tertekan oleh sekitar akan tersingkir dengan sendirinya.

Kontrol masyarakat diperlukan untuk mencapai tujuan bersama, yaitu tersuasanakannya keimanan di tengah-tengah mereka. Dengan demikian cara pandang masyarakat terhadap persoalan yang dihadapi akan tertuju pada ketaatan kepada Allah semata. Ketika ada penyelewengan, dengan tanggap bisa segera diantisipasi oleh mereka.

Ranahnya negara akan menyelenggarakan pendidikan ketaatan kepada Allah dimulai sejak dini usia. Sehingga akan terbentuk dan melekat erat kehidupan yang menghadirkan Allah sebagai Sang Pencipta dan sebagai Pengatur Alam Semesta.

Yang berikutnya adalah penerapan sistem ekonomi Islam yang berbasis pada kesejahteraan rakyat. Sehingga rakyat tidak akan gelisah dalam memenuhi kebutuhan hidup. Selain itu, tidak akan muncul persaingan yang tidak sehat sebagaimana dalam sistem kapitalis yang mengandalkan kekuatan para pemilik modal. Rakyat akan bekerja dalam koridor kewajibannya memenuhi nafkah keluarga.

Peran negara sebagai pengurus urusan umat(warga). Negara memfasilitasi lapangan pekerjaan bagi kaum laki-laki. Dan memberikan peringatan hingga hukuman ketika ada pria yang sehat dan kuat, dia tidak memenuhi nafkah keluarga yang menjadi tanggungjawabnya. Untuk hal ini negara menyelenggarakan sistem ekonomi Islam. Sehingga segala aset dan kekayaan negara dikelola untuk kesejahteraan rakyat.

Yang terakhir adalah menegakkan hukum sesuai aturan Allah. Apabila ada yang melakukan kejahatan, pihak penegak hukum akan menindak tegas. Hukuman yang diberikan kepada pelaku kejahatan akan memberi efek jera dan juga sebagai penebus dosa.

Dengan semua ini, ketentraman dalam individu dan masyarakat akan muncul. Dengan perasaan dan suasana keimanan, tekanan yang menimbulkan stres dan gangguan jiwa tidak akan muncul. Sehingga yang terjadi adalah kehidupan tentaram dengan keberkahan dan Rahmat dari Allah yang berlimpah.

Wallahu alam bisawab

(Visited 58 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *